Sejarah singkat ‘Hentai’

Posted by admin On 10:47 PM 2 komentar


A Yahoo search untuk Jepang loanword 'Hentai' memproduksi lebih dari 7 juta hits - lebih dari dua kali yang lebih dikenal loanwords seperti samurai, Geisha atau sushi. Mengherankan angka ini adalah bukti dari popularitas dari genre erotis manga dan anime disebut Hentai atau kadang-kadang singkatan 'H' (diucapkan etchi di Jepang) oleh fans barat. Namun, meskipun popularitas dari genre dan besar-besaran kehadiran di internet, kategori Hentai tidak dibahas dalam studi bahasa Inggris dari manga dan anime seperti Poitras's The Anime Companion, Napier's Anime dari Akira untuk Princess Mononoke, allison's Dihalalkan Terlarang dan keinginan: Ibu, Komik dan sensor di Jepang atau Buckley's Ensiklopedi dari Jepang Popular Culture.

Why is this so? Alasan tidak prudishness tetapi kenyataan bahwa penggunaan istilah Hentai merujuk ke erotis atau seksual manga dan anime pada umumnya bukan Jepang tapi Inggris inovasi. Hentai di Jepang dapat bahan referensi seksual tetapi hanya yang ekstrim, 'abnormal' atau 'salah' saja, ini bukan merupakan kategori umum. Jepang penggunaan Hentai merujuk kepada keduanya sama-heteroseks dan kegiatan seks yang dianggap biasa, tetapi juga ekstrim. Sedangkan kedua 'H' / etchi dan ero dapat digunakan untuk merujuk ke manga dan anime dengan konten seksual, Hentai hanya digunakan untuk merujuk ke luar biasa atau jahat


seksual situasi - ini mungkin jumlah sebagai mitra dalam gang pemerkosaan, atau ganjil sebagai mitra dalam aliens atau monsters gelap atau mitra seperti anak-anak (rorikon dan shōtakon). Oleh karena itu dalam kasus Jepang, Hentai manga / anime merupakan bagian dari kategori yang lebih luas ero manga Hentai sedangkan dalam bahasa Inggris telah datang ke menandakan bahwa genre ero manga secara keseluruhan.

Sebelum melihat secara rinci bagaimana istilah Hentai dikembangkan di Jepang dan akhirnya menyebar ke dunia berbahasa Inggris, mari kita lihat sebentar bagaimana istilah Hentai sebenarnya digunakan di barat manga dan anime fandom. Hentai dan singkatan H digunakan interchangeably di Inggris fan situs dalam konteks di mana ero (erotis), atau seinen (dewasa) akan menjadi lebih tepat istilah Jepang. Itulah sebabnya, baik Hentai dan etchi digunakan untuk menjelaskan anime atau manga dengan konten seksual kuat. Namun, penggunaan istilah Hentai, yang dalam bahasa Inggris yang merujuk kepada lebih luas berbagai skenario seksual daripada tidak di Jepang, dapat dikatakan tidak benar menjadi 'kesalahan', karena banyak fans yang menyadari berbeda yang menggunakan istilah di Jepang dan barat manga dan anime fandom; memang mendefinisikan diri sebagai Otaku, banyak penggemar bangga pada diri sendiri ini hanya jenis Insider pengetahuan. [SLIDE 1] Hentai adalah, maka, dalam konteks barat manga dan anime fandom, tidak lagi menjadi 'Jepang' kata tetapi telah menjadi loanword sendiri dengan makna dan nuansa tertentu, seperti Jepang loanwords menjadi seperti abekku (dari Frenc avec, yang berarti 'dengan' di Jepang dan digunakan untuk mengacu ke beberapa kencan) atau arubaito (dari kata Jerman untuk 'bekerja', signifying di Jepang merupakan bagian-waktu kerja).

Hentai di era Meiji dan Taisho

Saya mau berpaling sekarang untuk sejarah istilah Hentai di Jepang. Peristiwa Jepang kamus definisi Hentai menawarkan tiga makna utama: 1 / mengubah bentuk atau bentuk; 2 / sebuah singkatan untuk 'Hentai seiyoku'; 3 / metamorfosa (seperti perubahan dari ulat ke kupu-kupu atau dengan reaksi kimia). Hal ini jelas kedua definisi - Hentai dari gunakan sebagai singkatan untuk Hentai seiyoku yang sebagian besar adalah untuk kepentingan kita dan memahami tentang bagaimana datang ini kita perlu melihat pengenalan ilmu perkelaminan ke Meiji di Jepang (1857-1912) periode.

Sejak periode Meiji penggunaan istilah Hentai memiliki paralel di kedua ilmu sejarah dan psikologi tetapi arti Hentai berkomunikasi dari sesuatu yang tidak biasa atau abnormal berasal dari yang kedua. Ia pertama kali digunakan di tengah-tengah periode Meiji dalam rangka pengembangan ilmu psikologi untuk menjelaskan disorders seperti histeri serta untuk mengacu ke Paranormal kemampuan seperti telepati dan hipnose (Saitō 2004: 46). Itu memiliki arti dari sesuatu di luar atau melampaui batas normal. Meskipun istilah disirkulasikan awalnya hanya di kalangan ahli medis, dengan 1917 itu menjadi semacam popularised melalui jurnal seperti Hentai shinri (psikologi Abnormal). Namun ia tidak mempunyai konotasi seksual tertentu dalam konteks ini. Hentai referensi dari seksual adalah untuk tidak datang melalui sambungan dengan Hentai shinri tetapi melalui penjajaran dengan yang lain, yang berhubungan dengan istilah, Hentai seiyoku atau 'abnormal hasrat seksual'.

Istilah teknis seiyoku atau 'keinginan seksual' diperkenalkan ke Jepang melalui ilmu perkelaminan Jerman yang mulai diterjemahkan oleh dokter seperti dokter tentara dan novelis Mori Ōgai dari bagian tengah periode Meiji (YokotaMurakami 1998). Gagasan yang Hentai seiyoku atau jahat atau keinginan seksual abnormal

populer adalah melalui 1894 Jerman terjemahan sexologist Krafft-Ebing teks Psychopathia Sexualis yang diberi judul Jepang Hentai seiyoku shinrigaku (The psikologi keinginan seksual yang jahat). Meskipun istilah seiyoku pada awalnya hanya diedarkan di kalangan ahli medis, dan penyebaran yang lebih luas akselerasi dengan menggunakan istilah dalam fiksi oleh penulis seperti Ōgai, serta yang lain yang terkait dengan sekolah naturalis; sesungguhnya, Ōgai's 1909 novel Vita Sexualis jelas ke dalam hutang KrafftEbing dengan judul.

Yang elaborasi dari bidang psikologi keinginan seksual dalam teks medis serta literatur telah membawa kepada tujuan yang biasa (seijō) dan jahat (Ijo) bentuk dan seksualitas, sesuai, orang-orang. Memang, dari akhir periode Meiji, menggambar atas theorists seperti Freud, diskusi yang 'busuk' atau 'aneh' keinginan (Hentai seiyoku) mulai beredar di majalah yang populer advocated perbaikan moral masyarakat dalam pengejaran dari 'peradaban dan enlightenment'-slogan yang populer pada masa dan Hentai seiyoku lanjutan yang akan dibahas pada awal tahun dari periode Taisho melalui ilmu perkelaminan karya populer seperti Habuto Eiji dan Sawada Junjiro terbaik-menjual Hentai seiyokuron (Matsuzawa 1997: 54-5) .

Ini bunga di salah seksualitas terus ke 1920-an dan sering ikut dalam frase ero-Guro-nansensu atau 'erotis, fantastis nonsense'. Selama periode awal Showa (1926-89), Jepang mengembangkan industri signifikan publikasi yang ditujukan untuk diskusi yang jahat-seksualitas di tahun 1920 sedikitnya sepuluh jurnal didirikan yang difokuskan, khususnya, setelah Hentai seiyoku. Ini termasuk Hentai shiryō (perverse bahan, 1926), Kāma shasutora (Kāma shastra, 1927), Kisho (buku Strange, 1928) dan Gurotesuku (fantastis, 1928). [Slide 2, 3] Ini jurnal khusus



pengetahuan seksual, serta artikel dan saran untuk berkontribusi halaman koran dan majalah yang baru muncul kelas seksual 'ahli', yang sering dibahas' jahat seksualitas, 'banyak yang termasuk kategori yang khusus ke Jepang, seperti shinjū atau' cinta suicides'. While (terutama perempuan) homosexuals dianggap bertanggung jawab untuk melakukan dual bunuh diri, membunuh diri selama lover itu sendiri dianggap Hentai meskipun mitra yang lain adalah jenis kelamin. Sebagai contoh, pada tahun 1919 artikel tentang kematian salah satu Jepang pertama actresses, Matsui Sumako, yang berjudul 'Sumako tidak jisatsu wa Hentai seiyoku' (Sumako dari keinginan bunuh diri yang jahat) (Onna no Sekai 1919).

Para pakar yang menulis artikel ini dan dianalisa-orang yang sesat dari keinginan mereka correspondents yang melakukannya dalam sebuah media yang populer memohon kepada pembaca yang jauh lebih luas daripada kesehatan masyarakat. Sebagai Fruhstuck mengemukakan, dengan bagian tengah periode Taisho meningkatnya angka melek aksara dan proliferasi dari koran dan majalah murah berarti bahwa membaca telah menjadi favorit liburan kegiatan kerja kelas, yang memungkinkan sebuah 'rendahnya budaya ilmiah' untuk mengembangkan (2003: 103 ). Hasilnya adalah bahwa Hentai, signifying minat seksual yang difahami menjadi 'aneh' atau 'busuk,' menjadi istilah yang dikenal luas dan budaya populer adalah swept oleh Matsuzawa menjelaskan apa sebagai 'Hentai booming' (1997: 55), yang pertama dari beberapa ledakan yang menarik di salah seksualitas yang terjadi di media Jepang selama setengah abad (McLelland 2005).

Namun, walaupun kenyataan bahwa Hentai (jahat) telah sering invoked sebagai lawan dari jōtai (normal)-itu pemutarbalikan, bukan keadaan yg biasa, yang populer di obsessively enumerated ilmu perkelaminan teks, sehingga memberikan 'kesan bahwa tidak hanya "pemutarbalikan" adalah

ada di mana-mana, tetapi bahwa konotasi dari istilah itu tidak sepenuhnya negatif '(Pflugfelder 1999: 287). Kepentingan umum dalam kejahatan semakin makan permintaan penjelasan rinci dan mengerikan, dan 'apa yang dimulai sebagai sastra menentukan cepat hilang berkat pendidik dan polisi sehingga turun ke bawah budaya' (Roden 1990: 46). Alami, dengan peningkatan penyensoran oleh negara seperti Jepang diarahkan untuk perang di 1930an, genre ini datang di bawah peningkatan keterbukaan dan publikasi adalah sebagian besar dari sekitar 1933 ditangguhkan karena pencatuan kertas.

Yang kembali munculnya Hentai di era sehabis

Langsung sehabis tahun melihat perkembangan kasutori (rendah mutunya, bubur budaya) - kasutori literal adalah miskin berkualitas alkohol distilled kepentingan dari ampas dan minum yang seharusnya runtuh setelah hanya tiga gelas-majalah seperti ini cenderung flip setelah ketiga masalah mereka. Jepang yang sekarang telah tekan bebas untuk membagikan dengan 'sehat' preoccupations dari masa sastra dan bukan mencari lebih 'dekaden' tema (Rubin 1985: 72-3), termasuk seluruh genre 'sastra jasmani' (nikutai bungaku) di mana physicality dari tubuh yang lebih menekankan atas keprihatinan ideologis (Igarashi 2000: 55-61). Sebagai Igarashi mengemukakan, bagi banyak korban, tubuh mereka adalah satu-satunya milik mereka telah berhasil mempertahankan dari kehancuran perang; Jepang dibakar habis kota menjadi situs untuk perayaan yang 'mentah, energi dari Jepang erotis tubuh' ( 2000: 48). [Slide 4,5,6].

Hanya untuk satu orang sekilas pada penutup dari kasutori tekan untuk memahami bahwa ada yang telah melanggar radikal dari masa lalu. Tubuh wanita yang ditampilkan secara jelas dengan cara yang telah tak dpt dipahami sebelum perang. Publik adalah seksualitas

terlihat tiba-tiba dan dapat diterima dengan cara tidak terlihat sebelum berakhirnya perang, dan 'hastakarya' (pettingu) pasangan yang kelihatan fitur taman dan daerah sekitar kuil (Hyakuman nin no Yoru 1963: 152-3). Baru sehabis melihat lingkungan yang lebih besar penekanan ditempatkan pada memenuhi kebutuhan emosional dan seksual dari pasangan, yang menghasilkan permintaan untuk informasi tentang kenikmatan seksual dan praktek-pasar dimana kasutori majalah catered [SLIDE 7].

Apa yang terjadi dengan Hentai dalam konteks seksual budaya baru ini? Mengingat baru popularitas sehabis Inggris di Jepang, Hentai itu terkadang ditulis dalam rōmaji dan rasanya yang sangat awal 'H' atau etchi datang untuk berdiri di untuk kata secara keseluruhan. Seawal 1952, laporan Shukan Asahi disebutkan dalam sebuah kerusuhan di bioskop lokal di mana seorang wanita yang baru saja telah accosted oleh chikan (groper) berseru out 'ara etchi yo' (Saitō 2004: 51). Di sini, etchi sedang digunakan dalam arti yang berlebihan atau tidak sesuai dengan aktivitas seksual banyak yang sama seperti rasa iyarashii atau sukebei (gasang atau cabul) dan singkatan etchi ini adalah dari waktu mengikuti lintasan yang berbeda dari istilah yang dipelihara Hentai yang kuat terkait dengan kejahatan seksual atau keabnormalan. Pada pertengahan tahun 1960-an etchi yang digunakan, terutama di burgeoning pemuda budaya, untuk merujuk ke jenis kelamin pada umumnya - sebuah koran 1965 bahkan melaporkan bahwa anak-anak di kelas tahu tentang kelima etchina kotoba atau 'sexy kata' dan pada tahun 1980-an adalah etchi digunakan untuk berarti 'seks' sebagai dalam etchi wo shitai atau' Saya ingin berhubungan seks' (Saitō 2004: 53-4). Jadi dalam hal ini kontemporer Inggris penggunaan etchi untuk merujuk ke Jepang manga dengan konten pornografi adalah tidak benar. Namun, apa yang pengembangan Hentai?

Walaupun baru bubur majalah tentunya kontribusi kepada penyebaran dan popularisasi modus baru dari heteroseks interaksi dan perilaku - yang baru dari proliferasi heterosexualities, pada awal tahun 1950-an sebuah subgenre telah dikembangkan memfokuskan pada Hentai seiyoku atau 'keinginan jahat' yang baik termasuk homoseksualitas laki-laki dan perempuan serta berbagai fetishistic termasuk perilaku khas Jepang obsessions seperti suicides kasih dan disembowelment (seppuku). Genre ini telah banyak di tahun 1920 umum dengan tingkah untuk publikasi khusus erotis, fantastis nonsense. Majalah ini termasuk judul seperti Ningen tankyū (Human penelitian; 1950-53), Amatoria (1951-55), Fūzoku kagaku (Sex-kebiasaan sains; 1953-55), Fūzoku zōshi (Sex-kebiasaan cerita-cerita hikayat; 1953-55), ura mado (Belakang jendela; 1956-65) dan Kitan kurabu (Strange talk klub; 1952-1975). [Slide 8,9,10].

Yang tadinya gaya hidup yang ditandai dengan pertukaran yang terjadi antara peneliti ahli, amatir hobbyists dan pembaca sendiri. Majalah yang sering berbicara di mana fitur roundtable dokter, penulis, pembaca dan editor datang bersama untuk membahas masalah-masalah tertentu seperti homoseksualitas laki-laki, perempuan sama-keinginan seks, atau sadomasochism berbagai fetishes. Dalam diskusi ini, wacana modern obat yang diberikan beberapa hasrat seksual 'abnormal' diwakili sebenarnya di samping laporan dari orang-orang yang didefinisikan sebagai self-abu (atau abnormal). Oleh karena itu, ini adalah genre yang dicirikan oleh hybridity (Ishida et al. Di tekan). Berbagai tingkatan wacana yang dijus - 'ahli' diagnosa berdiri di samping pribadi saksi yang sewaktu-waktu diubah atau contradicted dengan pendapat para ahli. Penting, seperti majalah Hentai Kitan kurabu membuat pembaca 'kolom yang mendorong kritik dari artikel dan mendorong pertukaran ide antara pembaca. Para pembaca 'kolom tidak hanya berfungsi sebagai

pribadi iklan yang accorded orang dengan minat yang sama kesempatan untuk bertemu, tetapi juga memungkinkan berbagi berbagai seksual fantasies. [Slide 11,12,13,14].

Hentai yang seiyoku genre yang sehabis periode yang dicirikan oleh kecenderungan untuk mencari hubungan antara berbagai non-normatif fantasies seksual dan keinginan. Dalam hal ini telah banyak parallels kontemporer dengan 'aneh studi' di mana banyak individu yang seksual dan identitas jender tidak sanksi oleh aliran budaya, datang bersama-sama dalam berbagai forum untuk mempertimbangkan dinamika di dalam pembangunan beberapa keinginan seperti biasa dan lain-lain sebagai jahat (Ishida et al. di tekan).

Ada juga fantasies berbagi pengalaman antara kelompok-kelompok yang berbeda keinginan seksual. Sebagai contoh, banyak artikel di majalah difokuskan pada seppuku atau ritual disembowelment sekali dilakukan oleh samurai. Salah satu kebutuhan upacara adalah yang memakai cawat ketat yang dibungkus kedua perut dan kunci paha (untuk menghentikan intestines spilling out). J 'laki-laki disembowelment gila' (Fūzoku kagaku 1955) diakui bahwa artikel dan ilustrasi depicting sendiri fetish seksual juga appropriated oleh pembaca yang 'cawat maniacs' dan' pecinta pemuda. Singkatnya, pembaca yang mengalami berbagai jahat seksual keinginan dirawat di majalah Hentai luas sebagai sumber daya untuk mereka fantasies seksual dan ini mendorong rasa solidaritas dan identifikasi diluar kategori identitas sempit.

Hal ini terutama terjadi dengan perlakuan yang 'kasih Lesbos.' An unsigned artikel dalam Fūzoku zōshi misalnya, berjudul 'Berbagai tahapan Lesbos cinta,' disebutkan bahwa 'resubosu' (Lesbos) berkisar antara seperti 'sepele' hal-hal sebagai pertukaran surat cinta antara schoolgirls lebih serius untuk hal-hal 'yang akan

membuat orang blush, 'yang terjadi pada menggambarkan berbagai cara di mana perempuan telah pleasured sejarah mereka sendiri dan satu sama lain, deriving contoh dari Yunani kuno, periode Muromachi Jepang (1333-1568) dan kolonial Afrika (Fūzoku zōshi 1953). [slide 15,16,17,18]

Namun sebagai Hentai tekan dikembangkan sepanjang tahun 1960, menjadi lebih heteroseks dalam orientasi dan cerita tentang laki-laki dan laki-laki crossdressing homoseksualitas, yang telah keprihatinan utama dalam majalah tahun 1950-an, turun dari halaman (McLelland 2005). Penekanan pindah lagi ke arah sadomasochism dan lesbianism - yang kedua dipahami sebagai genre tentang pornografi perempuan tetapi dibuat oleh dan untuk laki-laki. Sedangkan dalam bahasa Inggris, setara Hentai hal seperti aneh atau jahat cenderung mengandung homoseksualitas, Hentai di Jepang memiliki nuansa heteroseks lebih kuat, meskipun masih bisa digunakan untuk menunjukkan berbagai jenis kelamin sama-kegiatan seksual.

Alokasi yang lebih baru dari Hentai

Setelah akhir tahun 1960-an 'revolusi seksual' Jepang melihat lain dalam penerbitan boom materi seksual dari alam, termasuk praktek-praktek yang dianggap Hentai. [SLIDE 19]. Sementara insults' aneh 'atau' menyesatkan 'yang sangat tajam di Inggris, Hentai tidak menetapkan suatu stigma di Jepang, seperti yang kita dapat lihat dalam Akiyama Masami dari 1970 Hentai gaku nyūmon (Pengantar Hentai studi) yang mencakup' Hentai uji 'untuk mengetahui bagaimana hanya sesat Anda. Walaupun heteroseks terutama dalam fokus, Akiyama buku mempertahankan hybridity sastra yang sebelumnya dan membahas berbagai 'busuk' termasuk perilaku laki-laki dan lintas dressing lesbianism, walaupun yang kedua ini sangat

banyak terletak sebagai fantasi trope untuk pria [SLIDE 20]. Dan Kiroku's (1972) buku INKA shokubutsugun (Shady bunga grup) mirip dalam nada, sekali lagi meminta pada penutup "Apakah Anda abnormal? '[SLIDE 21] dan termasuk berbagai kegiatan jahat, walaupun dalam kerangka terutama SM . Genre ini terus sampai hari ini dengan populer Bessatsu Takarajima seri releasing its Hentai-san ga iku (pergi Ada Mr / Ms Pervert) koleksi pada tahun 1991 dan sekali lagi pada tahun 2000. [SLIDE 22]

Saya menyatakan bahwa di Jepang istilah Hentai tidak pernah memiliki kekuatan yang sama yg 'aneh' atau 'menyesatkan' ada di Inggris. Untuk memulai, tindakan yang dianggap Hentai seperti seks antara laki-laki atau laki-laki dan perempuan lintas saus belum pernah offenses kriminal di Jepang - sedangkan kedua adalah ilegal di sebagian besar negara-negara barat sampai sangat baru-baru ini. (Sex antara laki-laki itu hanya disahkan di Victoria pada 1981). Selain itu, sementara keadaan dan pervert mempunyai nuansa homoseksuil terutama di Inggris, Hentai di Jepang memiliki nuansa terutama heteroseks.

Walaupun heteroseks nuansa ini, baru-baru ini telah Hentai appropriated oleh Fushimi Noriaki, salah satu Jepang terkemuka gay penulis dan kritik, untuk judul koleksi pada gay salarymen-'Hentai suru sarariiman'-(salarymen melakukan homoseks; 2000). Pada tahun 2003 Fushimi pergi ke rilis kumpulan wawancara dengan berbagai jenis kelamin dan jender nonconformists berhak Hentai (kuia) nyūmon (A Hentai [aneh] pengenalan), dimana ia menggunakan istilah interchangeably. [Slide 23, 24] Dalam teks ini, Fushimi reverses yang bias Hentai utama dalam diskusi yang nikmat heteroseks pemutarbalikan dan bukan merujuk ke berbagai macam sama-praktik seks jahat dan identitas. Apakah inovasi ini akan diambil oleh yang lebih luas dan gay lesbian masyarakat di Jepang, namun tetap akan terlihat.

Referensi

Akiyama Masami. 1970. Hentai gaku nyūmon. Tokyo: Dai ni shobō. Allison, Anne. 1996. Diperbolehkan dan keinginan Terlarang: Ibu, Komik dan sensor di Jepang. Boulder: Westview Press. Bessatsu Takarajima. 1991. Hentai-san ga iku. Tokyo: Takarajimasha. Dan Kiroku. 1972. INKA shokubutsugun. Tokyo: Gendai shuppansha. Fruhstuck, Sabine. 2003. Colonizing Sex: ilmu perkelaminan Kontrol Sosial dan modern di Jepang. Berkeley: University of California Press. Fushimi Noriaki. 2003. Hentai (kuia) nyūmon. Tokyo: Chikuma penipuan. Fushimi Noriaki. (ed.). 2000. 'Hentai suru sarariiman'. Queer jepang, vol. 2, April. Tokyo: Keisō shobō. Fūzoku kagaku. 1955. 'Seppuku tsūshin', April, 31-3. Fūzoku zōshi. 1953. 'Ai Resubosu tidak shujusō', Desember, 299. Hyakuman nin no Yoru. 1963. 'Sengo tidak ryūkōgo'. Februari, hal. 152-155. Igarashi Yoshikuni. 2000. Narasi dari Perang di Jepang sehabis Budaya, 19451970. Princeton: Princeton University Press. Ishida Hitoshi, Tandai dan McLelland Murakami Takanori. Di tekan. 'Perkembangan "aneh studi di Jepang. Dalam Markus McLelland dan Romit Dasgupta (eds) Genders, Transgenders dan Sexualities di Jepang. London: Routledge. Matsuzawa Goichi. 1997. 'Meiji, Taisho, Shōwa, kindai fūzoku shuppan tidak rekishi'. Dalam wani no ana (ed.) Ero no hon. Tokyo: wani no ana. McLelland, Mark. 2005. Queer Jepang dari Perang Pasifik Umur ke Internet. Lanham: Rowman & Littlefield.

Napier, Susan. 2001. Anime dari Akira untuk Princess Mononoke. New York: Palgrave Poitras, Gilles. 1999. The Anime Companion. Berkeley: Stonebridge Press. Onna no Sekai. 1919. 'Sumako tidak jisatsu wa Hentai seiyoku', hal. 4-15. Pflugfelder, Gregory. 1999. Cartographies of Desire: Laki-laki-laki-laki di Jepang Seksualitas wacana, 1600-1950. Berkeley: University of California Press. Saitō Hikaru. 'Hentai-H'. Dalam Kansai seiyoku kenkyūkai (eds) Sei tidak yōgoshū, Tokyo: Kōdansha gendaishinsho, 45-58. Roden, Donald. 1990. 'Taisho Budaya dan Masalah Jender dari ambivalensi'. Dalam Rimer J. Thomas (ed.), intelektual Jepang selama Perang Inter-tahun. Princeton: Princeton University Press. Rubin, Jay. 1985. 'Dari Wholesomeness ke dekadensi: The sensor Literatur bersekutu di bawah Jabatan'. Journal of Japanese Studies, vol. 11, no. 1, pp. 71-103. Yokota-Murakami, Takayuki. 1998. Don Juan Timur / Barat: pada Problematics of Comparative Literature. Albany, NY: State University of New York Press.


  1. Belle says:

    Terima kasih gan infonya

    Balas Komentar
  2. zin gambir info sedikit dari sini yaa

    Balas Komentar

Post a Comment

|AM| Mohon kritik & saran untuk perkembangan blog ini & hubungi saya jika ada broken link. Terima kasih... |AM|